Seorang pasien mengatakan sesuatu yang penuh kebencian, dan inilah yang dilakukan seorang mahasiswa kedokteran Muslim





Kisah ini dialami oleh seorang yang bernama Sara H. Rahman, kisah ini baru dialami, Rahman adalah seorang mahasiswa kedokteran di Frank H. Netter MD School of Medicine di Quinnipiac University di Connecticut.

"Bapak. "Aku memanggil ke ruang tunggu. Seorang pria berambut pendek berambut abu-abu di ranjangnya yang ke-60 ke arahku, menguatkan punggungnya dengan kedua tangannya. Meski sakit, dia memberi saya senyuman hangat, yang saya kembalikan.

Saat aku membantunya ke meja ujian, dia meringis, meremas tanganku.

"Saya seorang mahasiswa kedokteran," saya memulai. "Jika Anda tidak keberatan, saya ingin memeriksa Anda sebelum Dr. S melihat Anda." (Saya menggunakan inisial mereka untuk melindungi privasi pasien dan dokter.)

Dia mengangguk. "Silakan, Anda bisa belajar pada saya - jangan patah kaki saya!"

Kami tertawa kecil, lalu memeriksa vitalnya, meninjau kembali obatnya dan bertanya kepadanya tentang sakit punggungnya.

"Ini semakin parah selama beberapa bulan terakhir ini," katanya. "Saya mengalami banyak tekanan dengan bisnis saya. Dan ada banyak hal lain yang terjadi - akhir-akhir ini saya merasa sangat marah. . . . "

"Anda sudah merasa marah? Kenapa? "Tanyaku.

"Ini beritanya," kata Mr. J. "ISIS dan orang-orang Muslim." Lubang hidungnya menyala; Tangannya mengepal. "Orang-orang Muslim ini berpikir mereka bisa meledakkan negara kita!"

Panas merayapi leherku. Saya orang Amerika Muslim. Orang tua saya beremigrasi dari Pakistan hampir 30 tahun yang lalu. Saya lahir dan dibesarkan di sebuah kota pedesaan kecil di Western Maryland.

"Saya ingin merawat mereka untuk selamanya dan mengirim semuanya berkemas," lanjut Mr. J. "Mereka tidak diterima di sini!"

Dia menatapku penuh harap, menunggunya mengangguk setuju. Sentimen-sentimennya dibagikan oleh banyak orang di kota yang dilayani klinik saya. Dari luar, saya tidak "terlihat" Muslim, karena saya tidak memakai jilbab. Karena kulitku yang gelap, aku lebih sering salah mengira Hindu India.

Tumbuh di kota asal saya yang didominasi kulit putih, saya tidak pernah benar-benar memperhatikan kenegatifan orang lain tentang ras atau agama saya - mereka hanyalah bagian dari diri saya sendiri.

Pada 11 September 2001, saya berada di kelas enam. Hari itu, alih-alih melanjutkan jadwal sekolah kita yang normal, guruku menyalakan TV kelas kita sehingga kita bisa menonton berita, hidup. Teman sekelas saya dan saya menatap, terpesona, saat asap naik dari menara kembar. Saya sangat naif, saya tidak melihat bahwa sekelompok kecil orang telah membajak agama saya, mengklaimnya sebagai alasan untuk membunuh ribuan orang yang tidak bersalah. Hari itu, ras dan agama saya berhenti menjadi satu bagian dari identitas pribadi saya dan juga menjadi bagian dari realitas politik saya.

Ketegangan yang lahir hari itu hanya semakin intensif. Benci kejahatan terhadap umat Islam telah melonjak; Setiap kali saya mengunjungi komunitas Muslim saya di rumah, saya mendengar cerita lain tentang mobil atau toko seseorang yang dirusak, atau ancaman kematian yang diterima melalui surat. Cerita serupa dibagikan di Facebook oleh komunitas Muslim di seluruh Amerika Serikat. Beberapa Muslim telah memutuskan untuk mencukur jenggot mereka atau berhenti memakai jilbab, bagian penting dari identitas mereka, sehingga mereka tidak akan menjadi sasaran empuk. Ibu saya sendiri, yang takut akan keselamatan saya, telah membuat saya berjanji untuk berhenti berjalan di pagi hari saya sendiri. Rasa takut itu teraba.

Sekarang, saat aku mendengarkan Mr. J, penaku terlepas dari jariku dan jatuh ke lantai. Dia terus berbicara, tapi aku tidak bisa mengingat kata-katanya. Aku harus melarikan diri. . . Untuk menenangkan diri dan mencerna kejutan ini.

"Permisi sebentar," gumamku, mengedipkan mata air mata, dan berjalan melewatinya, kakiku terasa berat.

Sebelumnya, ketika dihadapkan pada prasangka semacam ini, saya sudah tahu persis apa yang harus dilakukan: Bicaralah. Saya telah mengungkapkan identitas religius saya dan telah mencoba menunjukkan bahwa saya "normal", dengan harapan mengubah pola pikir orang tersebut. Saya telah melakukan ini berkali-kali.

Baru-baru ini, sambil menunggu penggantian oli mobil saya selesai, saya melihat seorang wanita tua berjuang untuk membantu cucunya dengan pekerjaan rumah aljabarnya.

"Saya harus memanggil teman saya Ahmad untuk membantu saya," katanya.

"Sudah kubilang kau berhenti bicara padanya!" Bentak neneknya. "Dia orang Arab - mungkin seorang teroris!"

Dengan tenang, saya menawarkan diri untuk membantu, dan setelah itu nenek mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya. Setelah keluar dari pintu, saya meninggalkan sebuah catatan di tangannya: "Asal tahu saja, saya seorang Muslim. Saya membantu Anda karena itulah yang saya percaya. . . Membantu orang lain Kami bukan teroris. Hanya orang Amerika yang percaya pada belas kasihan dan persahabatan. "

Tapi situasi ini berbeda, kataku pada diri sendiri. Pria ini adalah pasien saya. Dia butuh pertolongan medis.

Namun, bagaimana saya bisa menyangkal sengatan kata-katanya? Pikiran saya berpacu: Sebagai mahasiswa kedokteran, di mana batas-batas saya? Haruskah saya mengatakan kepadanya bahwa saya adalah seorang Muslim? Haruskah saya memberitahu saya menghadiri?

Saya memutuskan untuk tidak berbagi perasaan dengan kehadiran saya: Saya ingin memproses situasi ini sendiri.

Seketika, saya ingat Dr. A, yang bekerja di departemen urusan alumni perguruan tinggi saya. Kami bertemu pada saat saya ditolak untuk magang dan mendapat telepon yang mengancam karena identitas Muslim saya. Ketika saya menyuarakan keprihatinan saya kepada para siswa dan penasihat non-Muslim, tidak ada yang mendengarkan - kecuali Dr. A. Alih-alih tetap tinggal di pinggir jalan, dia menjadi sekutu Muslim yang paling kuat. Dia membantu saya untuk mendirikan Pusat Kebudayaan Muslim di kampus tersebut, tempat yang aman dimana kami bisa mengatasi masalah yang dihadapi Muslim Amerika di dunia pasca-9/11.

Hanya sedikit orang yang tahu apa yang saya ketahui: bahwa suami Dr. A terbunuh dalam serangan 9/11. Meskipun mengalami kerugian yang mengerikan ini, dia tidak pernah tersendat dalam dukungannya untuk siswa Muslim. Berkali-kali, dia memilih cinta dan penerimaan atas kebencian dan balas dendam.

Mengingat dukungan dan kemurahan hatinya, saya merasakan gelombang rasa syukur.

Sebuah pikiran muncul: Mungkin saya bisa bertindak seperti yang dilakukan Dr. A. Saat terluka seperti yang saya rasakan dengan kata-kata kasar Mr. J, saya dapat meresponsnya - dan dia - dengan kebaikan hati dan perhatian.

Saat meninggalkan ruangan, saya merenung, saya membiarkan reaksi saya terhadap kata-kata Mr J menimpa tanggung jawab saya untuk merawatnya. Saya tidak perlu membiarkan hal itu terjadi - saya dapat memilih untuk mengatasi rintangan yang memisahkan kita.

Bisakah saya melakukannya? Baik . . biarkan aku mencoba.

Beberapa menit kemudian, saya kembali bersama Dr. S untuk menyelesaikan ujian Mr. J. Saya tetap ramah dengannya: Saya memastikan bahwa dia mengerti instruksi perawatannya, membantunya mengatur pengangkatannya berikutnya dan mengantarnya keluar dari kantor.

"Semoga berhasil! Sampai jumpa di kunjungan berikutnya, "kataku sambil tersenyum dan melambaikan tangan.

Kemudian, berbagi pengalaman ini dengan para profesor, kolega, dan model peran saya yang terpercaya, saya mendapat tanggapan yang bertentangan. Beberapa percaya bahwa saya benar untuk tetap diam; Yang lain, yang seharusnya saya bicarakan.

Saya masih punya banyak pertanyaan: Bagaimana jika suatu hari saya bertemu dengan seorang pasien yang langsung menyerang saya karena identitas Muslim saya? Saat saya menjadi dokter, bagaimana saya bertindak jika ini terjadi?

Jika seorang kolega atau orang yang hadir tidak menghormati keyakinan dan warisan saya, saya memiliki tanggapan saya siap. Saya akan bersikap hormat, tapi langsung:

"Aku muslim. Tapi saya juga seorang dokter. Saya dapat menawarkan keahlian saya sebaik kemampuan saya, terlepas dari perasaan Anda tentang identitas saya. Itu keputusan Anda jika Anda terbuka untuk bekerja dengan saya. "

Saya tidak memiliki semua jawaban - tapi saya tahu, sekarang, bahwa saya dapat mencegah emosiku untuk menggagalkan perawatan pasien saya.

Mungkin saya tidak mengubah persepsi Mr. J tentang Muslim, tapi saya memenuhi tugas saya sebagai dokter-dalam-pelatihan. Mungkin suatu saat nanti dia akan tahu bahwa saya Muslim. Mungkin aku akan memiliki kesempatan untuk mengubah pendapatnya - dan mungkin juga tidak.

Akhirnya, saya tidak menyesali keputusan saya untuk menanggapi tidak dengan kemarahan yang terluka tapi dengan usaha terbaik saya untuk welas asih.

Postingan Populer