STOP MICROBEADS

STOP MICROBEADS

 Microbeads adalah manik-manik plastik kecil yang digunakan pada scrub wajah, gel mandi dan pasta gigi harus dihapus oleh industri kosmetik dalam upaya melindungi kehidupan laut.

 Kosmetika Eropa, yang mewakili lebih dari 4.000 produsen produk perawatan pribadi, telah mengeluarkan rekomendasi untuk menghilangkan microbeads dari kosmetik.


Kelompok lingkungan dan penelitian yang menunjukkan fragmen kecil plastik sekarang dapat ditemukan di hampir setiap habitat di planet ini. Manik-manik plastik, yang digunakan sebagai exfoliant dalam sabun, gel mandi, pasta gigi dan sampo, dicuci ke laut di mana mereka tertelan oleh hewan laut. Para ilmuwan telah menunjukkan bahwa mikroba bisa melewati rantai makanan, yang seringkali terakumulasi dalam jumlah besar pada predator seperti paus dan burung laut. Plastik juga dianggap melepaskan bahan kimia beracun potensial saat mereka rusak yang dapat membahayakan hewan yang memakannya.

 Kosmetika Eropa mengatakan bahwa pihaknya merekomendasikan agar para anggotanya 'menghentikan' penggunaan microbeads 'untuk mencuci produk kosmetik dan perawatan pribadi untuk keperluan pengelupasan dan pembersihan' dari tahun 2020. Sebagai gantinya, perusahaan harus mencari exfoliant alami alternatif untuk menggantikan microbeads, seperti biji buah tanah. Namun sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh organisasi tersebut sepertinya menyarankan perusahaan mungkin masih bebas menggunakan beberapa jenis plastik biodegradable.

 Dikatakan: 'Kosmetik Eropa merekomendasikan keanggotaannya untuk menghentikan, dalam produk kosmetik pencuci yang ditempatkan di pasaran pada tahun 2020, penggunaan partikel plastik sintetis dan padat yang digunakan untuk pengelupasan dan pembersihan yang tidak dapat terurai secara hayati di lingkungan laut.' 

  Mr Loïc Armand, presiden Cosmetics Europe, menambahkan: "Dalam mengadopsi rekomendasi ini, Cosmetics Europe dan anggotanya menangani masalah publik, dan berkomitmen untuk bekerja sama dengan regulator mengenai pendekatan berbasis sains terhadap isu partikel mikro plastik.

"Kami juga berkomitmen untuk membangun, dengan asosiasi internasional lainnya, penyelarasan industri kosmetik secara global dalam masalah ini." Berita tersebut disambut dengan hati-hati oleh kelompok lingkungan namun banyak yang memperingatkan bahwa batas waktu 2020 masih jauh. Zooplankton juga telah memfilmkan makan mikrobead plastik mungil, menunjukkan dampaknya pada rantai makanan mungkin lebih besar daripada yang diyakini.

 Dr Laura Foster, kepala pencemaran di Masyarakat Konservasi Laut, mengatakan: "Rekomendasi Kosmetik Eropa tidak luas dan cukup ambisius, namun ini menunjukkan kesediaan yang jelas untuk bekerja mengurangi jumlah sampah plastik di lingkungan laut.

 "Ini merupakan langkah logis, menekankan alternatif yang tersedia secara luas terlebih dahulu, menuju penghentian semua mikroplastik padat yang tidak dapat bertahan dalam perawatan pribadi dan produk kosmetik." Rekomendasi Kosmetik Eropa datang beberapa minggu setelah California menjadi negara kesembilan di AS untuk melarang microbeads plastik dalam produk kebersihan pribadi.

 Pada bulan Juli Kanada juga mengumumkan bahwa pihaknya bermaksud melarang mikroba dari produk perawatan pribadi. Banyak perusahaan kosmetik juga mengatakan secara independen bahwa mereka akan berhenti menggunakan manik-manik plastik dalam produk mereka.


Dr Sue Kinsey, menambahkan: 'Sungguh menakjubkan berapa banyak produk sehari-hari mengandung manik-manik plastik mikro. "Ini menemukan jalan mereka melalui selokan dan laut kita di mana mereka mudah dimakan oleh semua jenis hewan laut."

 Emma Priestland, petugas kebijakan serasah laut Seas At Risk, mengatakan kepada The Times: 'Plastik tidak memiliki tempat dalam produk perawatan pribadi.' Dia mengatakan bahwa undang-undang diperlukan untuk melarang mikroba sama sekali.

 Plastik telah ditemukan di dalam saluran pencernaan kura-kura, burung laut dan ikan paus, tapi tampaknya sampah plastik di lautan kita juga menyumbat bagian dalam plankton kecil yang banyak dimakan oleh makhluk laut yang lebih besar. Untuk pertama kalinya copepoda - makhluk mungil yang makan alga di laut - telah difilmkan makan biji-bijian plastik saat mereka menyusui. Video menunjukkan manik-manik polystyrene mikroskopis yang ditarik ke arah makhluk itu dengan kakinya dan dimakan. Manik-manik dapat dilihat terakumulasi di tubuh makhluk itu.

 Biasanya copepoda memakan spesies alga tertentu menggunakan reseptor kimia dan sentuhan untuk membedakan apa yang bisa mereka makan dan membuang apa yang tidak mereka inginkan. Video tersebut memberikan bukti bahwa volume sampah plastik yang masuk ke lautan dunia memiliki dampak yang mendalam pada satwa liar dan ekosistem. Diperkirakan delapan juta ton plastik dibuang di lautan setiap tahun, dengan jaring ikan dan kantong plastik menyebabkan masalah parah pada beberapa spesies besar.

Garam meja yang dijual di China telah ditemukan mengandung plastik.


Proporsi plastik tertinggi ditemukan di garam laut, namun garam dari tambang, danau dan sumur kecil juga mengandung jumlah yang signifikan. Shi Huahong, dari East China Normal University di Shanghai dan rekan-rekannya, menemukan antara 550 dan 681 partikel microplastic per kilogram garam meja yang berasal dari laut. Mereka berkata: "Mikroplastik adalah ancaman khusus bagi organisme karena ukurannya yang kecil dan kapasitasnya untuk menyerap polutan organik yang persisten." Mereka menambahkan bahwa kemungkinan garam yang dijual di belahan dunia lain akan mengandung kadar plastik serupa.

Mari kita hindari pemakaian microbead pada konsumsi produk yang kita beli, untuk menjaga lingkungan dan kesehatan lebih baik #kampanyekesehatan #kesehatanmasyarakat #kesehatandunia #saveourenvironment #sebarkankebaikan

Postingan Populer